Hati-Hati Menjaga Hati

Boleh dibilang saat ini mayoritas pasangan muda, suami istri keduanya sama-sama bekerja. Seperti saya yang juga bekerja diluar rumah dengan tidak melupakan kewajiban tentunya sebagai istri dan ibu dari buah hati kami.

Hari-hari saya selalu diawali dengan “kehebohan” meskipun dirumah saya ada ibu yang masih mendampingi putri tunggalnya ini tapi tetap saja pagi kita selalu gedebag gedebug, hehehehe. Rutinitas pagi selepas sholat shubuh saya sih biasanya ngebantuin ibu masak, kebagian potong-potong aja sih sama tukang goreng, masih belum dipercaya ibu buat masak sendiri apalagi masak buat menantu dan cucu kesayangan harus langsung dari tangan ibu.

Herbadrink Blog Compeition: Life Style Story with Sari TemulawakSebelum jam 6 pagi setelah semua masakan rampung saya siapkan pakaian kerja untuk suami dan baju sekolah buat Ara, sang princess yang begitu buka mata langsung minta makan J Tepat 06.30 suami selesai sarapan langsung cuss berangkat, 06.45 Ara sudah rapi dan saya juga sudah siap langsung cuss berangkat juga anterin Ara sekolah dan langsung meluncur kekantor.

Itu tadi akhir dari “kehebohan” pagi….dirumah. Belum “panic attack” yang kadang-kadang melanda kala waktu kerja tiba. Kebetulan saat ini saya bekerja disebuah industry manufaktur yang setiap hari adaa aja kejutan-kejutannya, rasanya bukan dikantor saya aja yaa diluar sana sepertinya sama juga. Satu jam pertama biasanya saya duduk manis aja dikantor ngecek-ngecek email atau bisa jadi tiba-tiba Pak Bos ngadain meeting dadakan.

Menjelang siang saya biasanya jalan keliling pabrik, kalau mau dihitung kalori yang bisa terbuang lumayan lha dan bisa hemat biaya nge gym juga :D dengan cuaca yang kadang panas terik kadang hujan tentunya membuat saya harus benar-benar ekstra menjaga kesehatan. Apalagi saya yang keluar masuk ruangan, kadang diruang ber AC yang duingin banget kadang diruang produksi yang panasnya naudzubillah.

Teman-teman kantor sih biasanya suka minum suplemen berbentuk tablet atau evervesen, tapi saya itu suka ragu apalagi kandungan didalamnya kok banyak dari bahan yang alami. Maklum, saya kan anak emak yang dimanja dengan ramuan-ramuan yang berbau tradisional. Beneran lho, ibu saya suka ga percayaan sama yang namanya obat kimia. Beliau lebih percaya minum jamu, dan saya ini termasuk korbannya, jadi sehat karena setiap hari dicekok i jamu sama beliau. Tapi itu dulu..sebelum ibu mengalami stroke ringan beberapa tahun lalu. Kalau sekarang beliau sudah ga saya bolehin bikin jamu-jamuan karena ribet dan nanti beliau kecapekan.

Saya itu paling suka minum sari temulawak, dari jaman SMA saya kan termasuk yang aktif berkegiatan mulai dari PMR lah, OSIS lah, sampai saya kerja dan bersuami pun masih suka ikut kegiatan. Nah, awal mula saya gemar minum sari temulawak ga hanya karena itu, karena saya itu ga doyan susu sapi jadi ibu menyiasati bagaimana cara menjaga daya tahan tubuh saya selain lewat susu.
Lho, bukannya temulawak itu fungsinya untuk menjaga kesehatan liver ya? Iya memang, tapi itu hanya salah satunya saja. Temulawak banyak banget manfaatnya, yang selama ini saya sangat rasakan adalah temulawak bisa membantu mengurangi kelelahan otot dan meredakan asma. Iya asma, saya itu punya asma yang suka kumat kalau cuaca lagi dingin banget atau kalau saya lagi banyak pikiran. Dulu ibu selalu siapin godokan sari temulawak di kulkas yang sewaktu-waktu bisa saya minum ketika nafas saya ngik ngikan.

Sudah baca kehebohan pagi saya tadi kan? Gimana mau menyiapkan sari temulawak langsung dari rimpangnya, buat sarapan saja saya biasanya sarapan dikantor. Untungnya di era modern seperti saat ini kita sudah dimudahkan dengan segala sesuatu yang serba instan. Tapi kita juga harus jadi smart customer donk, instant bukan berarti menghilangkan esensi dan manfaat alami bahan didalamnya.


Kebiasaan minum air godokan temulawak saya gantikan dengan rutin minum Herbadrink Sari Temulawak setiap hari. Biasanya selepas jalan-jalan keliling pabrik saya langsung ke pantry, ambil gelas dan isi dengan air dingin dari dispenser. Kurang lebih 1 gelas kopi atau sekitar 150 ml air dingin saya campurkan dengan 1 sachet Herbadrink Sari Temulawak. Ehhh itu bisa melegakan dahaga banget dan badan lebih segar rasanya. Itu kalau pas lagi musim panas, tapi pas kalau musim hujan saya biasanya bikin versi hangatnya. Sama aja sih cuma airnya aja yang diganti sama air panas, ditenggorokan rasanya legaaa banget. Dinikmati sembari kerja, gambar atau ngedit data jadi ga kerasa.

Rasanya menyenangkan ya jika teknologi sudah bersinergi dengan bahan alami, kita udah ga perlu repot lagi bikin godokan, tangan jadi kuning semua waktu kupas rimpang temulawaknya. Udah deh tinggal buka sachet tambahkan air khasiatnya sama dengan yang repot tadi. Dan bagi yang ga suka rasa jamu karena biasanya kan agak sepet ya, kalau minum yang satu ini dijamin bakal suka deh. Rasanya itu seperti minum sari buah serbuk yang sachetan lho, seger banget. Jadi ga ada alasan lagi untuk menjaga kesehatan dengan rutin minum Herbadrink Sari Temulawak yang praktisnya kebangetan J


Comments

  1. Waaah suka herbadrink juga yah? Emang rasanya enak dan khasiatnya terasa. Ini minuman tradisional berkonsep moderen. Saya juga nyetoj banyak di rumah. Abis liat harganya di priceza.co.id ternyata kalau belu banyak malah lebih murah. Seru yaa kalau sama2 kerja. Kalau saya di rumah ajah, cukup suami yg cari nafkah. Agak iri sih

    ReplyDelete

Post a Comment